Hidup Sehat Masih Kena Kanker Juga ?

Kanker bukan hanya sekedar penyakit yang ditakuti atau dibenci saja, melainkan juga makhluk keji yang sering digunakan sebagai senjata pemasaran di dunia kesehatan. Seakan tidak cukup dengan itu, kanker juga menjadi sosok yang memicu rasa takut dan ketidakpastian dalam benak banyak orang.
Bahkan tidak jarang orang-orang menyaksikan film romansa yang menceritakan kisah cinta memilukan karena salah satu pasangannya menderita kanker dan tidak berumur panjang.
Dengan segudang fakta dan kesan yang sering kita dengar, ada salah satu sifat kanker yang luput dan jarang terpikirkan oleh kebanyakan orang :
Kanker tidak bersifat diskriminatif.

Temukan bagaimana menjalani gaya hidup sehat dapat mempengaruhi risiko terkena kanker. Pelajari strategi pencegahan kanker melalui kebiasaan hidup yang sehat, termasuk pola makan seimbang, aktivitas fisik teratur, menghindari konsumsi alkohol berlebihan, tidak merokok, dan mengelola stres dengan baik. Dengan memelihara kebiasaan hidup yang baik, Anda dapat mengurangi risiko terkena kanker dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan

Kanker si anti diskriminasi

Meskipun faktor resiko kanker sangat diketahui banyak orang, tetapi tidak jarang juga orang menderita penyakit kanker diakibatkan oleh faktor resiko yang tidak jelas.
Bukan sedikit kasus penderita kanker yang memiliki riwayat pola hidup sehat, tidak terpapar zat atau polusi yang toksik dan tidak memiliki riwayat keluarga penderita kanker.
Riset terbaru dari John Hopkins University mengungkapkan bahwa banyak pengetahuan tentang kanker yang kita anggap benar ternyata belum tepat.
Menurut riset John Hopkins, hanya 29% kasus kanker yang disebabkan oleh faktor lingkungan dan 5% kasus tumor yang disebabkan oleh mutasi gen turunan.
Hal ini menunjukan ada sekitar 66% kasus kanker yang disebabkan oleh kegagalan genetik yang tidak disengaja saat sel bereproduksi.
Jika merujuk pada beberapa jenis kanker seperti kanker tulang dan kanker otak, 95% yang mutasi yang menyebabkan kankernya adalah kegagalan genetik yang terjadi saat sel bereproduksi.

Hasil riset John Hopkins menghasilkan 2 kesimpulan, yaitu :
1.    Pada kebanyakan kasus, kanker terjadi karena kondisi kita yang sedang tidak beruntung hingga terjadinya kegagalan genetik dalam proses reproduksi sel tubuh, dan
2.    Sebaik atau se-sehat apapun pola hidup seseorang, skrining atau pemeriksaan kanker secara rutin merupakan hal yang penting dan dibutuhkan.


Jadi, apakah pola hidup sehat tidak menjamin risiko terkena kanker ?

Tentu saja pola hidup sehat dapat mengurangi risiko terkena kanker, tetapi siapapun harus tetap waspada karena nyatanya kanker memang bisa menyerang siapa saja.
Siapapun yang terdiagnosa kanker tidak perlu menyalahkan diri sendiri atau penyakit yang diderita. Karena faktanya penyakit kanker sulit dihindari, bisa menyerang siapa saja tanpa terkecuali dan tanpa diskriminasi.
Hal terbaik yang bisa dilakukan adalah dengan menjalani pengobatan sebaik mungkin. Pilihlah pengobatan yang sesuai dengan kondisi anda seperti pengobatan kanker tanpa efek samping di CMI.
Konsultasikan keluhan anda secara gratis pada dokter profesional melalui Kontak Klinik Utama CMI.

Apakah Anda Mengetahui Bagaimana Proses Pembentukan Penyakit Kanker Ganas ?

Apa itu kanker? Kenapa kita harus mengetahui proses terjadinya kanker? Apakah anda salah satu orang yang memiliki risiko penyakit ini?

Kanker adalah sebuah penyakit gen yang menyebabkan terjadinya pertumbuhan yang tidak normal, dapat menginvasi jaringan sekitarnya dan atau bermetastatis (berpindah) ke organ lain. Istilah lain yang biasa digunakan adalah tumor ganas, keganasan dan neoplastik ganas.

Proses terbentuknya sel kanker dalam tubuh manusia disebut juga karsinogenesis dalam istilah kedokteran. Biasanya proses terjadinya sel kanker ini berkisar antara 10-30 tahun. Namun ada berbagai faktor resiko yang juga mempengaruhi, ada faktor resiko yang “tidak dapat dikendalikan” (seperti usia, jenis kelamin, riwayat kanker sekeluarga) dan ada faktor yang “dapat dikendalikan” (polusi, gaya hidup, rokok dan infeksi kronik).

Jenis kanker ada bermacam-macam. Hal ini tergantung dari organ atau jaringan mana yang bermasalah atau diserang oleh sel kanker. Misal pada pria, kanker dapat menyerang organ seperti tenggorokan, kerongkongan, kulit, paru-paru, usus, perut, kandung kemih, prostat dan testis. Sedangkan pada wanita, kanker dapat menyerang beberapa bagian yang sama dan juga organ-organ vital wanita seperti payudara dan serviks.

Karena merupakan sebuah penyakit yang tidak mengenal batas usia, oleh karenanya sangatlah penting untuk mengerti bagaimana tahapan penyebab terjadinya kanker, penyebab terjadinya dan juga bagaimana mencegah sel kanker terjadi dalam tubuh kita dan keluarga kita. Proses terjadinya sel kanker atau karsinogenesis terdiri dari 3 tahapan, yaitu inisiasi, promosi dan progresi.

Tahap Inisiasi Pada tahap inisiasi atau tahap terbentuknya sel kanker awal, terjadi perubahan genetik dalam sel somatik (sel inisisi) normal melalui proses mutasi dan masuk ke mekanisme perkembangan menjadi sel tidak normal. Mutasi pada tingkat DNA menyebabkan sel tumbuh lebih cepat dari sel sekitarnya, perubahan ini mengaktivasi gen pertumbuhan (proto-oncogene) dengan menghambat gen penahan (tumor suppresor gene). Tahap ini terjadi dalam beberapa hari tetapi sel dapat kembali normal. Senyawa yang terlibat dalam tahap ini disebut inisiator .

Tahap Promosi Merupakan perkembangan awal sel yang terinisiasi membentuk klon melalui pembelahan dan berinteraksi melalui komunikasi antar sel. Menstimulasi sitogenik, faktor diferensiasi, proses mutasi dan non mutasi (epigenetik) dan merupakan awal pertumbuhan pra neoplastik. Proses ini membutuhkan waktu lebih lama bahkan beberapa tahun. Senyawa yang meransang pembelahan sel disebut promotor atau epigenetik karsinogen.

Tahap Progresi Pada tahap ini, terjadi instabilitas genetik yang menyebabkan perubahan mutagenik dan epigenetik. Proses ini menghasilkan klon baru sel-sel tumor yang memiliki aktivitas proliferasi, bersifat invasif menyerang jaringan sekitar dan peningkatan potensi metastasis atau menyebar ke tempat lain. Jika tidak ada yang menghalangi, sel kanker tumbuh dalam jumlah banyak dan mempengaruhi fungsi tubuh atau menimbulkan keluhan (gejala klinis). Tahapan ini berjalan lebih cepat.

Berdasarkan pemaparan di atas, tentu kita bisa mulai melakukan pencegahan sejak dini dengan mengurangi aktivitas yang dapat beresiko kanker, khususnya resiko yang dapat dikendalikan. Mulai dengan pola hidup sehat dan menjaga keluarga terdekat dari resiko penyebab kanker merupakan langkah awal menjauhkan diri dan keluarga dari penyakit kanker.

https://www.cmihospital.com/proses-pembentukan-kanker-ganas-cmi-hospital-atau-klinik-utama-cmi-memberikan-pelayanan-pengobatan-jantung-kanker-diabetes-ginjal

Recent Comments

No comments to show.

Archives

Categories

About MedZone Lite

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Sed tempus est elit, et facilisis odio tempus in. Nam lobortis, est a scelerisque rhoncus.

Curabitur facilisis convallis malesuada. Duis eget massa tristique, mattis lorem sit amet, molestie massa. Ut a ligula tristique, bibendum lacus ut, tempor tellus.

× Siap Membantu